Al-Qur’an My Love




          Suatu cerita, setiap hari setelah shalat maghrib aku rajin sekali membaca Al-Qur’an dengan jumlah halaman yang tidak sedikit. Ya, aku rajin begini semenjak ikut ekskul Tahfidz Qur’an. Tapi sebelum-sebelumnya juga udah lumayan rajin ko ^-^. Tapi ini berbeda, moed yang sekarang naik-turun kaya suhu di Indonesia sekarang. Teringat pesan Guru Tahfidz yang bunyinya “anak Tahfidz, jangan lupa ya, harus JAIM bukan JAga IMage tapi ini JAIM yang JAga IMan.. oke, siap semua?” “siap stadz” jawab kami. Teringat selalu aku akan pesan itu. Hari-hari mulai terasa beda jika ingat pesan Ustadz yang satu ini. JAIM... JAIM.. kita juga sling mengingatkan loh, bahwa anak Tahfidz harus JAIM.. hahaha :D..
          Agak ada perubahan sih dalam diri ini.. jiiaahh.. ya, semisal, hati adem, pikiran teratur, hampir semangat. Itu karna baru ba’da Maghribnya saja yang rajin membaca Al-Qur’an. Tiap harinya mencoba untuk menambah bacaan, dan ada tambahan sekarang. Ditambah menghafal sedikitnya 5 ayat surat pendek juz 29. hehehe.... tapi sih, kadang juga sehabis maghrib suka muraja’ah atau mengulang. Diantara itu, yang paling sering dilakukan itu, ya Muraja’ah surat-surat pendek juz 30. yapp, mencoba fokus ke juz 30 dulu. Mumpung lagi semangat banget.
          Waktu lagi semangat-semangatnya ekskul Tahfidz, eh ada aja nih godaan. UAS semester 1 dimulai, yah konsentrasiku ga fokus ke Tahfidz deh L. Jadinya menghafal surat untuk dapat kartu UTS deh, tapi aku ambil hikmahnya aja deh. Dengan begini, jadi kan hafalanku bertambah, ga di juz 30 terus. Perlu waktu 1 minggu untuk menghafal surat itu. Jadiselama seminggu itu yang dibaca hanya surat itu doang. UAS tuh kan selama 2 minggu, harus mengulang pelajarannya pula, jadi aja tertinggal lagi. Jadi jarang lagi deh selama 2 minggu ini membaca dan mengulangnya.. sedih.. L
          Hampir 3 minggu tidak apel sama Al-Qur’anku. Yah.. tanpa Qur’an aku galau. Setan di dalam diri mulai menggodaku lagi. Semenjak jarang membaca, jadi ga moed gitu kebawanya. Yah, aku terjerumus L.. jadi jarang lagi deh, jujur, jadi males ikut Tahfidzh. Waktu ekskul pun hanya setor muka doang. Tapi bukan Cuma aku doang loh, yang lagi juga sama. Jadi inilah cobaan bagi orang-orang yang beriman. Iya, hampir 1 bulan lebih jarang membaca Al-Qur’an. Sesuatu banget kan ? aduhh,, parah...
          Tahu ga apa yang aku rasakan selama tidak membaca Qur’an ? Galau, risih, pengennya marah, ga sabaran, males, lupa.. ahh pokonya ga banget deh.. sumpahnya pas awal-awal tuh, brrr... amit-amit deh, hidupku ga nentu. Cobaan ini itu datang. Masalah silih berganti. Beres yang satu, datang lagi yang lainnya. Aduhh.. orang-orang juga pada ngejauh. Hati ga karuan, pesimis terus, negatif thingking pula. Serba salah hidup ini. Rasanya pengen mati aja. Awalnya sih gatau aku kaya gini gara-gara apa. Tapi setelah direnungkan, ternyata ini semua gara-gara jarang lagi membaca al-Qur’an. Subhanallah sekali ternyata Al-Qur’an ini.


Teman-teman seiman, apakah kalian tahu apa hikmah dan amanat dari cerita ini ?
Iyap, Al-Qur’an adalah nyawa kedua kita. Sangat berbeda rasanya jika kita sudah terbiasa membaca Qu’an kemudian tiba-tiba kita berhenti membacanya. Cobalh renungkan, pahami.. 
S E M O G A      B E R M A N F A A T J





Related Posts:

0 Response to "Al-Qur’an My Love"

Post a Comment