Experience with my 10th FACIAL FOAM

Bismillah…
    Di postingan kali ini aku mau sedikit sharing pengalaman aku tentang skin care khususnya wajah. Umurku sekarang 19 tahun, which is masih bisa dibilang remaja kan ? heheh.. Aku mulai pake makeup dasar saat aku masuk SMP. Saat itu masih pake makeup yang disaranin sama mama sejenis baby cream dan bedak bayi. Tapi saat itu karena mungkin aku lagi masa pubertas, jadi wajah aku itu mulai banyak jerawatan. Dan itu ganggu banget.
   Disitulah aku mulai coba-coba pake sabun wajah buat ilangin jerawat. Btw saat itu kulit aku masih item dan dekil >_< setiap ada iklan di TV yang nayangin produk pembersih muka dari jerawat, aku tuh lamgsung coba-coba. Habis satu produk, jerawat masih belum ilang, aku coba produk lagi. Begitu seterusnya.
     Selain pake sabun wajah atau facial wash, saat itu aku juga coba pake salep/cream khusus buat ngilangin bekasnya. Tapi hasilnya ? sama aja. Buat nutupin jerawat aku coba-coba pake daycream sebelum pake bedak. Dan itu ga ngebantu sama sekali. Malah jerawat aku makin parah.
Beberapa jenis facial foam udah aku coba, dan  baru kali ini aku rasa nemuin facial foam yang cocok sama kulit wajah aku. Just for share aja, dulu aku tuh pernah cobain hamper semua varian facial foam dari PONDS. Tapi itutuh keras banget buat wajah aku yang dulu masih dibilang masa pubertas. Kulit wajahku jadi kering dan atau kadang berminyak bahkan ngelupas. Yang lebih parah ialah jerawatnya tambah parah. Hamper setahun aku coba pake produk itu dan aku mutusin untuk ganti produk lain.
     Aku move on ke GARNIER. Lihat di iklan sih menarik banget ya. Aku pake facial foam dan daycream dari garnier. Tapi setelah sebulan pake itu wajah aku jadi berminyak banget ! otomatis jerawat di wajah aku makin parah… FIX aku berenti pake produk itu. Dan setelah berhenti, aku coba-coba banyak produk dengan waktu yg relative cepat. Aku pernah pake BIORE facial foam, clean & cear, PURBASARI Facial Foam, SARIAYU Facial Foam, dan yang lumayan lama aku pake KELLY Facial foam.
    Aku coba pake KELLY atas rekomendasi dari mama. Katanya Kelly itu bagus banget. Aku coba dan ternyata emang bagus. Lumayan cepet ngempesin jerawat. Tapi, bekasnya itu susah banget ilang. Aku hamper satu tahun setengah pake Kelly sampe aku masuk SMA. Aku berhenti pake KELLY karena saat itu udah jarang yang jual dan susah banget carinya.
Karena aku berpikir kulit aku udah masuk kategori remaja tengah dan ga terlalu puber, aku mutusin buat pake lagi facial foam dari PONDS yang gel itu. Ga lama, aku tertarik sama facial foam dari ACNES. Setelah aku coba beberapa minggu, ternyata enak banget ! FIX aku suka! Baru kali ini nemuin facial foam yang cocok di kulit aku!. Saat itu karena jerawat aku masih tergolong banyak, jadi aku pake seri penghilang jerawat. Dan ketika udah mulai jarang jerawatan, aku pake seri pembersih bekas jerawat. Aku pake ACNES lumayan lama, hamper dua tahun. Produk ini saat itu juga jarang dipasaran, aku lumayan susah mencarinya.
     Dan beberapa bulan lalu, wajah aku mulai bebas dari jerawat bahkan nyaris ga jerawatan paling kalau mau dating bulan atau sesudahnya. Itusih katanya hormon. Oke ga masalah. Aku iseng aja ke supermarket dan ngambil facial foam dari HIMALAYA. Fisrt impression aku pake produk itu kaget banget. Wajah aku keliatan seger, bercahaya dan bekas jerawat aku mulai hilang. Aku udah ngabisin satu tube facial foam dari HIMALAYA seri whitening yang ada safronnya. Dan aku beli lagi kemasan yang lebih besarnya karena baru kali ini aku nemuin facial foam yang bener-bener cocok dengan kulit wajah aku.
     Temen-temen juga pada nanya, kamu pake apa ? ko bersihan sekarang ? ko putihan ? ko udah jarang jerawatan ? selain aku pake facial foam tadi, aku juga pake pearwatan lainnya. Mungkin next aku akan posting tentang pengalaman aku 8 tahun dengan jerawat. insyaAllah aku juga akan berbagi tips disana. Stay tune ya.
   Oiya satu lagi, tulisan Ini sama sekali ga di sponsori oleh brand apapun. Ini murni testimony dari pengalaman aku bersama dengan hamper sepuluh brand facial foam. Dan mohon maaf apabila ada kesalahan atau pihak yang tersinggung dengan tulisan ini. Jenis kulit wajah seseorang memang berbeda-beda jadi mungkin punya pengalaman yang berbeda juga. So, terimakasih udah baca postingan ini.

Related Posts: